WinTracker… Honda WIN penunggu Blog

image

Sapa yang gak kenal Honda Win.
Si bandel big torque ini menjadi kendaraan dinas saya saat liburan di Kulonprogo, Yogyakarta.

Alasannya….

Selama liburan… saya lagi semangat2 nya menyambangi tempat2 wisata yang butuh torsi besar untuk menaklukannya.

image

Sebut saja Air Terjun Kembang Soka, Grojogan Sewu, Gunung Gajah, Gunung Kelir, Goa Kiskendho dan menari-nari di pesisir pantai Glagah Kulonprogo.

image

Nah… mau lihat detilnya…
Seperti apa sih Si Tua Bangka Win ini setelah di obrak-abrik ama si penunggu blog…..

Hmmm… kalo bicara aliran… motor Win saya ini terbilang GAK JELAS konsepnya. hehehehe.
Dulunya… mau di standarin, ternyata partnya susye dicari.
Ya akhirnya cuman pasang aja yang ada di gudang.
Yang penting NYAMAN di pake dan gak jelek-jelek amat di liat.
Maklum motor jompo… 😀

image

Headlamp D-Trakcer
Cukup bikin garang tampilan, bohlam H4nya bikin tenang karna “gak rewel” seperti halnya bohlam konvensional.
Sein comot punya Tiger lawas dan Megapro Primus…
Sedikit keluar dari garis desain Win yang kotak-kotak.

image

Di balik headlamp D-Tracker… saya jejalkan spido FU.
Karna hanya spido itu yang match ama bentuk headlamp D-Tracker.
Lihat saja… langsung plek sempurna.

Eit…..

Gak cuman asal pasang lho ya.
Semua instrument berfungsi normal dan akurat. Kecuali penunjuk bahan bakarnya, karna tangki Win dari sananya tidak dibekali pelampung bahan bakar.

image
Test spido on the way... alay jangan di tiru ya.. xixixixi

Spido FU ini bisa di padukan dengan sensor speed NMP.
Tapi….. dengan penyesuaian jumlah magnet.

Pada sensor speed FU ( 4 sensor/sinyal di sproket depan ) jika di konversikan ke 1 putaran roda, maka ketemu 12 sinyal / putaran roda.

Pada sensor speed NMP hanya ada 8 titik sinyal saja.
Maka dari itu kita perlu bikin sendiri magnet sensornya.
12 buah magnet kutub U dan 12 buah magnet kutub S. Total 24 magnet.
Pasang pada “pralon” yang dibentuk sedemikian rupa seperti magnet sensor ori NMP.
Bentuknya seperti ini..

image

Skip… skip…
Lanjut di kaki-kaki.

Shock Depan Tiger Lawas plus Cakram Set Megapro
image

Perangkat rem orisinal Win masih tromol bro..
Biar mantep… ganti punya cakram set Megapro berikut shock depan Tiger lawas plus segitiga atas bawah.

Makin kokoh dan nggaya shock belakang ganti punya Tiger Revo yang ada tabung’nya.
Ganti anting shock atas pake punya Karisma biar gak pendek-pendek amat.

image

.
Mesin Standar

image

Untuk mesin dan perabotannya… seperti karbu, CDI, koil tetep pake standarnya.
Untuk sepul altenator saya pake punya Honda Asrea Star biar kelistrikan yang tadinya 6 Volt bisa upgrade jadi 12 Volt.
Aki , flasher dan kiprok juga ganti yang 12 Volt.
Maklum… komponen seperti bohlam , flasher, kiprok, klakson dll yang 6 volt sudah susye di cari…
Mending pake yang sudah umum aja biar gak bikin botak ngrawatnya… 😀

Sepertinya cuman itu aja…
Sederhana… yang penting “iso ngglinding”

Puas kok jalan2 pake Win…
Buat nyante, buat nanjak-nanjak mantep…
Tapi jangan buat ngejar Ninja H-2.
Top speed yg di raih Win kemaren cuman 94 kpj on spido.
Lumayan untuk ukuran motor berumur 12 tahun….

image

Ada yang kepingin….?

About these ads

35 komentar pada “WinTracker… Honda WIN penunggu Blog”

  1. Mazped.. Tanya dong mas.. Itu kan Aki nya di bikin 12v.. akinya ditaruh mana ya mas ?? Kan tempat aki aslinya win kecil banget tu mas.. Kalo boleh minta difotoin mas.. Mau di aplikasiin di win saya.. Matur nuwun..

Gak Komen Gak Popo...