Review Busi Iridium Honda CBR250

image

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Artikel ringan ya sob… buat selingan aja.
Hari ini saya lagi rehat ngerjain retrofit dulu.
Soalnya mau bayar pajek si Vario 125 yang genap berusia 3 tahun…
Tapi setelah dipikir-pikir, males juga mau gasss ke samsat.
Pasti antrinya kek tol Cikapali… hadew…

Akhirnya pasrahin aja ke biro jasa.. xixixixi.

Nah daripada nganggur… saya jadi kepikiran ganti busi si Vario 125 ini.

Bayangin aja sob… udah 1,5 tahun kayaknya busi si Vario 125 ini gak pernah di jenguk babar blasss..

image

Lhoooo… mekanik kok males ngecek busi…
Namanya juga mekanik abal-abal, jadi liat posisi busi yang nyempil ‘n susah bongkarnya kek gitu udah angkat tangan dah.

Tapi kali ini yaaa terpaksa plus penasaran aja.
Kek gimana ujud busi setelah pemakaian 1,5 tahun… kira-kira dah dipake dengan jarak tempuh di atas 40.000km..

Wihhhh…. pasti serem nih…

Langsung bongkar pake toolkit bawaan.
Memang agak susah buat yang belum terbiasa plus alat seadanya.

Dan lumayan seret… beda ama busi yang sering di cek.
Putar dikit langsung bisa di kendorin pake tangan.
Lha ini…… sampe lepas masih dibantu kunci shok busi bawaan…
Karatan kali yak…

image

Tuh kan…. bener… ada karatnya di sela-sela ulir sampe di ujung ulirnya.

By The Way… busi ini saya pasang tanggal 22 Februari 2014.
Jenis busi yang saya pake type Denso Iridium IU27A.

image

Melihat ujung anodanya… sektor pembakaran sepertinya gak ada masalah.
Tetep bersih dan tidak di jumpai tumpukan carbon pada anoda.
Sedang pada bibir katoda ada sedikit karbon tipis.
Lumayanlah untuk masa pake 1,5 tahun dan jarak tempuh 40.000km.

Sebenernya nih busi masih layak pakai, namun mengingat umur yang udah mulai uzur…. memang sebaiknya di ganti.

image

Busi pengganti yang saya pake adalah busi ori Honda CBR250.
Jenis material anodanya sudah Iridium juga.. namun bentuk anodanya type projected sama seperti busi ori bawaan Vario 125.

image

Projected itu seperti apa sih….?
Projected itu nongol sob…
Silahkan bandingkan kedua ujung busi di atas.
Yang kiri type non projected sedang yang kanan type projected.
Pada busi brand NGK, jenis projected di tandai dengan huruf P di tengah… misalnya CPR9EA sedang non projected minus huruf P misalnya CR9EA.

Yang mau belajar membaca kode busi.. bisa disimak di artikel Membaca Kode Busi NGK

Type projected ( nongol ) memiliki keunggulan pada posisi pemantik api yang lebih dalam… sehingga bahan bakar lebih cepat terbakar.
Tapi hati-hati… type projected ini lebih panjang sob.. gak cocok buat motor yg memiliki ruang bakar sempit… karena ujung busi bisa bertubrukan dengan kepala piston.

Sebaiknya… gunakan busi sesuai type yang di anjurkan oleh pabrikan…

Kembali ke busi Iridium CBR250 sob…

image

Busi CBR250 yang berkode part seperti pict di atas pada era tahun 2013-2014 cukup kondyang di kalangan komunitas Vario 125.
Sayang… saya telat karna baru nyicip sekarang.. hehehe…

Dari segi material… busi bawaan CBR250 ini sudah memakai iridium pada anodanya.
Jelas mantep… dan pada kemasannya tertera masa pakai bisa mencapai 32.000km.

image

Tapi dari segi harga… hmmm lumayan tinggi.
Di AHASS di lepas dengan harga 185ribu.
Sobek tenan dompete kang…..

image

Trus… rasanya gimana setelah pake busi ini..?

Hm… torsi bawahnya sedikit nendang.
Menengah ke atas hanya terasa sedikit peningkatan.
Sooo… ini menurut feel saya ya.
Dibanding busi Iridium sebelumnya yang saya pake.

Kenapa saya lebih memilih jenis iridium…??
Tentu alasannya sudah di jabarkan di atas.
1,5 tahun masa pake.. buat kerja 100km PP/ hari… ujudnya bisa dilihat di atas.

Ada yang mau coba…?????

Jebol dompete…… hehehehe…

image

Wassalam…

Advertisements

15 komentar pada “Review Busi Iridium Honda CBR250”

  1. Ntuh busi cbr 250 iridium dipake vario fi 125 bisa…
    Kalo tuk beat fi, scoopy fi ato spacy fi…
    Gimana mazped ?
    Apa bisa n cucok jga…!
    Harganya hmmm… Mantab…

  2. Maz busi nya bisa ga buat r25? Dulu ane pakai iridium di viksen malah dipatah tuh busi sama mekanik yamaha.. dibilang sudah ga bagus padahal pemakaian baru 6rb km

  3. om tadi kayaknya liat varionya di klapa gading deh, kayaknya satu pt ni 🙂
    ane tadi yg pake cs1 item jejer nang bangjo klapa gading

Gak Komen Gak Popo...